Ihtiar Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Temanggung Tingkatkan Kualitas Tembakau Lokal

Ihtiar Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Temanggung Tingkatkan Kualitas Tembakau Lokal

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Temanggung Masrik Amin Zuhdi ketika diwawancarai wartawan,@Istimewa


SUARANASIONAL.ID - Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Temanggung Masrik Amin Zuhdi terus melakukan pelbagai upaya untuk meningkatkan kesejahteraan dan posisi tawar petani tembakau di depan pabrikan. 

Hal itu dikemukakan Masrik di hadapan petani tembakau di lereng gunung Sumbing Temanggung beberapa waktu lalu. 

Masrik mengatakan salah satu cara yang dapat dilakukan adalah dengan meningkatkan kualitas, mutu dari tembakau lokal. Terkait hal itu, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Temanggung terus berupaya memproduksi bibit lokal dan setiap tahun selalu mendistribusikan 160 kilogram (kg) bibit tembakau lokal ke petani.

"Setiap tahun, volume tembakau yang beredar di pasaran Kabupaten Temanggung mencapai hingga 21.000-25.000 ton, dan lebih dari separuhnya berasal dari luar Kabupaten Temanggung," terangnya. 

Komitmen Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Temanggung akan terus mendampingi petani agar mereka bisa meningkatkan produktivitas tembakau terus dilakukan. 

"Saat ini, rata-rata produktivitas tembakau mencapai 0,7-0,8 ton tembakau rajang per hektar. Namun, produktivitas tersebut berpotensi untuk dinaikkan menjadi 1,2 ton tembakau rajangan per hektar," ujarnya. 

Menurut Masrik volume total produksi tembakau Kabupaten Temanggung hanya berkisar 10.000 ton per tahun. Ia menambahkan, volume hasil panen ini masih jauh di bawah kebutuhan pabrik rokok, yang mencapai 15.000-17.000 ton per tahun.

Dalam realisasi di lapangan, volume tembakau yang beredar selama musim panen, melambung jauh di atas angka produksi dan permintaan pabrik rokok.

“Setiap tahun, volume tembakau yang beredar di pasaran Kabupaten Temanggung, mencapai hingga 21.000-25.000 ton, dan lebih dari separuhnya berasal dari luar Kabupaten Temanggung,” ujarnya.

Tidak hanya dari daerah-daerah sekitar Jawa Tengah, tembakau yang berasal dari luar Kabupaten Temanggung tersebut berasal dari berbagai tempat di Jawa Barat dan terbanyak berasal dari Jawa Timur seperti Jember, Banyuwangi, dan Probolinggo.*

liputan6.com, detik.com, yahoo.com, twitter.com, facebook.com, berita terkini, viral, video terbaru, ratna sarumpaet , politik, 2018, pilpres, jokowi maruf, prabowo sandi