AS dan Israel Ketakutan Erdogan Bentuk Tentara Islam, TNI Dipanggil!

AS dan Israel Ketakutan Erdogan Bentuk Tentara Islam, TNI Dipanggil!


SUARANASIONAL.ID - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP)-nya merencanakan untuk membuat "tentara Islam" dan menyerukannya untuk perang melawan Israel di semua sisi.

Rencana Erdogan yang menghebohkan media Barat ini terungkap dari artikel surat kabar Turki, Yeni Safak.

Surat kabar yang dikenal sebagai corong pemerintah Erdogan ini sejatinya menerbitkan artikel itu pada bulan lalu dalam bahasa Turki. Artikel itu sejatinya hasil pertemuan Erdogan dan AKP—partai berkuasa di Turki saat ini.

"İsrail'e karşı 'İslam Ordusu' kurulsa..." bunyi judul artikel itu yang bermakna "Jika 'Tentara Islam' didirikan melawan Israel ...".

Disebutkan dalam artikel itu, bahwa 57 negara anggota Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) diserukan untuk membentuk pasukan gabungan. Tujuannya untuk secara bersamaan menyerang Israel dari semua sisi.

"Jika negara-negara anggota OKI bersatu secara militer, mereka akan membentuk tentara terbesar dan terlengkap di dunia," bunyi salah satu kutipan dalam artikel tersebut.

Seperti diketahui, Indonesia adalah salah satu anggota negara OKI yang terkenal aktif dalam mewujudkan perdamaian.

"Jumlah prajurit yang aktif setidaknya akan mencapai 5.206.100 pasukan, sementara anggaran pertahanan akan mencapai sekitar USD175 miliar," lanjut artikel itu.

Laporan itu disertai peta interaktif yang menyediakan formasi pasukan militer untuk serangan "tentara Islam" secara bersama-sama terhadap Israel.

Artikel itu memberikan rincian tambahan dari rencana tersebut, dengan menyatakan; "Diharapkan 250.000 tentara akan berpartisipasi dalam operasi pertama yang memungkinkan."

“Basis darat, udara dan laut dari negara-negara anggota yang terletak di wilayah paling kritis akan digunakan," imbuh artikel tersebut.**

liputan6.com, detik.com, yahoo.com, twitter.com, facebook.com, berita terkini, viral, video terbaru, ratna sarumpaet , politik, 2018, pilpres, jokowi maruf, prabowo sandi