3 Faktor Utama Pisahnya Jamaah Islamiyah dari Darul Islam

3 Faktor Utama Pisahnya Jamaah Islamiyah dari Darul Islam

Quinton Temby, PhD di diskusi 'Melacak Jejak Darul Islam' di UI Salemba, yang diselenggarakan oleh Program Studi Kajian Terorisme, Sekolah Kajian Stratejik dan Global (SKSG) Universitas IndonesiaSabtu (20/10).@Istimewa

SUARANASIONAL.ID - Membincangkan jejak radikalisme di Indonesia, tidak bisa dilepaskan dari keberadaan Darul Islam. Organisasi yang didirikan oleh RM. Kartosuwiryo adalah embrio dari gerakan radikalisme di Indonesia. 

Muhamad Syauqillah, PhD,  Ketua Program Studi Kajian Terorisme, Sekolah Kajian Stratejik dan Global (SKSG) Universitas Indonesia berpendapat, mengetahui sejarah Darul Islam menjadi sangat penting. Pasalnya,  hingga hari ini sudah bertransformasi dalam berbagai bentuk gerakan. 

"Kami berharap kegiatan seperti ini akan secara rutin dilaksanakan oleh Prodi Kajian Terorisme," kata dia dalam diskusi 'Melacak Jejak Darul Islam' di UI Salemba, Sabtu (20/10).

Sementara, Quinton Temby, PhD dari Australian National University, berpandangan bahwa Darul Islam bukanlah organisasi yang memiliki visi transnasional, kendati pada perjalanannya aktivis Darul Islam banyak terlibat dalam aktivitas di Malaysia, Filipina dan Afganistan. 

"Jamaah Islamiyah yang dibentuk di Malaysia, yang membuat aktifis Darul Islam berwawasan transnasional," kata Temby.

Terkait berpisahnya Jamaah Islamiyah dari Darul Islam, menurut Temby ada tiga faktor penting. Pertama, karena perbedaan ideologi. Perbedaan ini terlihat dengan bagaimana Jamaah Islamiyah menyikapi fenomena mistis di kalangan Darul Islam. Kedua, masalah transparasi pengelolaan keuangan di internal. 

"Dan ketiga, perbedaan pandangan kalangan Jamaah Islamiyah bahwa saat ini konsepsi negara Islam Indonesia tidak relevan dengan perkembangan zaman, konsep jamaah dinilai lebih pas," bebernya. 

Ketika sesi diskusi, salah seorang audiens menanyakan tentang mengapa Abdullah Sungkar dan Abu Bakar Ba'asyir dengan leluasa ke Malaysia dan mendirikan pesantren di Malaysia. Merespon pertanyaan itu, Temby enggan berkomentar dengan alasan sensitif. 

Pertanyaan lain terkait bagaimana posisi orang Indonesia dalam konstelasi gerakan transnasional jihad. Temby menjelaskan  dengan sederhana bahwa dalam konstelasi global, orang Indonesia punya peranan cukup penting.

"Misalnya, apa yang diperankan oleh Hambali, yang diduga  terlibat dalam aksi 11 September 2001," ujarnya. 

Diskusi dihadiri oleh puluhan mahasiswa program studi Kajian Terorisme dan mahasiswa program studi di lingkungan SKSG serta mahasiswa lain dari perguruan tinggi di Jakarta. *

liputan6.com, detik.com, yahoo.com, twitter.com, facebook.com, berita terkini, viral, video terbaru, ratna sarumpaet , politik, 2018, pilpres, jokowi maruf, prabowo sandi